Pages

Jangan Biarkan Harta Anda Dibekukan

Jangan Biarkan Harta Anda Dibekukan

Thursday, June 22, 2017

RM40 BILLION ASET UMAT ISLAM DIBEKUKAN



Hibah adalah hadiah. Hakikatnya, hibah adalah satu transaksi yang mudah. Ada pemberi, ada penerima dan ada barang (hadiah). Dalam konteks ini, pemilik harta mahu memberikan harta kepada seseorang. Harta itu mungkin dalam bentuk rumah, tanah-tanah atau ladang-ladang.
Sudah pasti, hibah adalah sesuatu yang perlu diberi dalam keadaan kedua-duanya masih hidup. Bagaimana hibah biasa ini dilakukan?
Mudah sangat. Contohnya, seorang bapa mempunyai tanah 10 ekar dan mahu memberikan kepada anaknya. Pergi sahaja pejabat tanah, tukar nama dalam geran.
Bapa telefon anak dan meminta pulang ke kampung.
“Ali (nama anak), bapak nak bagi kau tanah ini. Bapak nak hibahkan ke nama kau. Geran rumah ini sudah ada nama kau. Jadi tanah yang ada kelapa sawit ini dan rumah ini sebenarnya sudah milik kau. 
Aku tak ada nanti (meninggal dunia), ini bukan harta pusaka aku. Jadi, tidak perlu difaraidkan sebab nama rumah nama kau dah. Tetapi bapak nak duduk sini sampai bapak mati. Nak duduk mana lagi kalau tak rumah ini? Bapak minta tumpang di sini. Geran ini bapa simpan dulu.”
Ini adalah contoh hibah biasa.
Bapanya tinggal di situ sehingga hembusan nafas terakhir.
Kalau anak ‘jahat’ sedikit, bagaimana?
Anak rasa suka dapat tanah. Boleh jadi cagaran untuk dapatkan tunai. Boleh suntik modal pelaburan di tempat lain. Disebabkan geran itu ada di tangan bapanya, sukar untuk anak itu buat cagaran.
Dijadikan cerita, anak itu pergi ke Pejabat Tanah. Melaporkan bahawa geran hilang, dapatlah geran baru. Pergi ke bank untuk buat cagaran pinjaman modal RM500,000. Rupanya pelaburan itu adalah skim pelaburan cepat kaya. Hangus la duit tersebut. Pinjaman tidak dapat dibayar. Tanah dilelong beserta rumah. Bapanya terpaksa keluar dari rumah tersebut dan menyewa di tempat lain sehingga meninggal dunia.
Hibah begini (hibah biasa) memang ringkas. Tetapi risiko kalau penerima hibah itu tiada sikap bertimbang rasa maka kes di atas mungkin berlaku.
Hibah biasa untuk rumah, kereta atau tanah perlulah harta tersebut harta yang mutlak (sudah habis buat pinjaman, misalnya).

Hibah Amanah
Hibah biasa ada tiga perkara;
  1. Pemberi hibah.
  2. Penerima hibah.
  3. Barang hibah.
Tapi untuk hibah amanah ada empat perkara;
  1. Pemberi hibah.
  2. Pemegang Amanah.
  3. Penerima hibah.
  4. Barang hibah.
Bapaknya mahu memberi tanah dan rumah kepada anaknya. Disebabkan kalau diberi terus, anaknya akan gelap mata dan tidak pandai menguruskan harta tersebut – bapaknya tidak beri secara ‘direct’ atau terus kepada anaknya. Takut, anaknya jadi boros, tidak berhati perut dan rakus.
Menguruskan risiko tadi (kemungkinan tidak baik), bapaknya melantik seorang pemegang amanah yang dipercayai mampu memikul tanggungjawab besar ini. Bapaknya memilih seorang peguam dalam hal ini, nama peguam adalah Peguam Abu.
Bapaknya telah mengamanahkan Peguam Abu. Kalau berlaku kematian, harta itu akan dipegang amanah oleh Peguam Abu dan perlu menyerahkan kepada anaknya kelak.
Ini bukan menidakkan hak orang lain dalam faraid, tapi untuk merancang lebih baik kepada anaknya kelak.
Konsultasi Percuma
Perlukan Nasihat Runding Kewangan Hartanah
Insuran Takaful, Medikal Kad
Sila Hubungi Nasri 019 370 2629

No comments:

Post a Comment